Biotik: Arti, Fungsi dan Komponen

  • Definisi biotik
  • pengertian-biotik
  • Pengertian biotik adalah suatu komponen lingkungan hidup yang terdiri dari sekelompok makhluk hidup atau organisme yang berada di permukaan bumi.
  • Pendapat lain juga mengatakan bahwa lingkungan biotik ini merupakan lingkungan yang terdiri dari komponen-komponen makhluk hidup yang ada di permukaan bumi. Beberapa komponen lingkungan biotik diantaranya; Manusia, hewan dan tumbuhan.
  • Karena ukurannya, makhluk hidup tersebut dapat atau dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu makroorganisme dan mikroorganisme. Sedangkan makhluk hidup dibedakan menjadi tiga kelompok berdasarkan fungsinya, antara lain: produsen, konsumen, dan pengurai.
  • Dari semua kelompok makhluk hidup tersebut, manusia merupakan faktor biotik yang memiliki pengaruh paling besar di muka bumi ini, baik itu akibat perusakan penyebaran hewan dan tumbuhan atau termasuk serta mempercepatnya.
  • Komponen biotik
  • Komponen biotik ini dapat atau dapat dibedakan menjadi dua bagian berdasarkan nilai trofik / nutrisinya dan juga berdasarkan peran dan fungsinya. Mengenai pengertian biotik, di bawah ini adalah beberapa komponen biotik yaitu sebagai berikut:
  • A. Komponen biotik berdasarkan perannya
  • Komponen biotik dapat atau dapat dibedakan menjadi tiga kelompok berdasarkan perannya yaitu: produsen (producer), konsumen (pengguna) dan pengurai (decomposer), penjelasannya sebagai berikut:
  • 1.Produser pertama (produser)
  • Produsen tersebut adalah makhluk hidup yang berperan dalam mengolah zat anorganik tersebut menjadi zat organik, yang kemudian digunakan untuk menghasilkan makanan sendiri melalui proses fotosintesis. Beberapa contoh makhluk hidup yang berperan sebagai produsen yaitu; Fitoplankton, tumbuhan, alga, lumut.
  • 2. Konsumen (pengguna)
  • Konsumen tersebut adalah sekelompok makhluk hidup yang kelangsungan hidupnya bergantung pada organisme lain karena tidak dapat atau tidak dapat menghasilkan makanan sendiri. Tergantung levelnya, konsumen tersebut dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu:
  • Konsumen utama adalah produsen yang makan langsung. Berikut adalah contoh konsumen primer yaitu: kerbau, kambing, rusa, sapi, ulat dan lain sebagainya.
  • Konsumen sekunder, ini adalah konsumen utama yang menyesatkan konsumen. Berikut ini adalah contoh konsumen sekunder; Ular, ayam, harimau, singa, katak dan sebagainya.
  • Konsumen tersier; Ini adalah konsumen sekunder, konsumen makan. Berikut ini adalah dari konsumen tersier; Hiu, elang, gurita, dan sebagainya.
  • 3. pengurai (pengurai)
  • Pengurai ini merupakan sekelompok makhluk hidup yang mengurai bahan anorganik menjadi bahan organik, yang kemudian digunakan oleh pabrik pembuatnya.
  • Makhluk hidup tersebut dapat atau dapat memecah zat pada makhluk hidup yang sudah mati atau sudah mati sehingga terurai kemudian menjadi zat gizi. Contoh makhluk hidup yang berperan adalah pengurai yaitu bakteri dan jamur.
  • B.Komponen biotik berdasarkan tingkat trofik / makanan
  • Heterotrof autotrofik komponen
  • Komponen biotik, berdasarkan kandungan trofik atau nutrisinya, dapat atau dapat dibedakan menjadi dua kelompok yaitu autotrof dan heterotrof.
  • 1. Komponen autotrofik
  • Komponen autotrofik ini adalah organisme uniseluler atau multiseluler yang berfotosintesis atau dapat atau dapat menghasilkan makanannya sendiri. Melalui proses fotosintesis, makhluk hidup ini menghasilkan karbohidrat dan oksigen.
  • Komponen-komponen ini dapat atau dapat digambarkan sebagai produsen terpenting dalam ekosistem. Beberapa contoh makhluk hidup yang terdapat dalam komponen autotrofik antara lain:
  • Fitoplankton
  • Tanaman lumut
  • Tanaman paku
  • Tumbuhan berbiji dan alga.
  • 2. Komponen heterotrofik
  • Komponen heterotrofik ini merupakan kelompok organisme yang menggunakan bahan organik dari organisme lain sebagai makanannya. Dengan kata lain, kelompok tersebut mungkin atau mungkin tidak memproduksi makanannya sendiri.
  • Komponen heterotrofik ini dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, diantaranya sebagai berikut:
  • Herbivora: Organisme yang memakan tumbuhan dan, sebagai konsumen, menempati tingkat tropis 2 dan 1.
  • Karnivora: Organisme yang memakan daging dari makhluk hidup lain dan menempati daerah tropis level 3 dan level 2 dianggap sebagai konsumen.
  • Omnivora: Organisme yang memakan daging dan tumbuhan menempati tingkat tropis 2 dan tingkat 1 sebagai konsumen.
  • Pengurai: Mikroorganisme yang bertugas menguraikan zat organik dari sisa-sisa tumbuhan atau hewan. Ini termasuk selulosa atau kitin, yang mengubah zat ini menjadi lebih sederhana. Contoh pengurai adalah bakteri dan jamur.
  • Parasit: Organisme yang hidup di luar tubuh inangnya, misalnya seperti kutu yang hidup di atas kepala manusia.
  • Detritivor: organisme hidup yang memakan sisa-sisa makhluk hidup yang sudah mati. Contohnya seperti cacing, kaki seribu, dan rayap.
  • Nama berbeda dari komponen biotik dalam suatu ekosistem.
    DESAIN DASAR KOMPONEN BIOTIK DI EKOSISTEM
    JENIS TANAMAN GAYA HIDUP DARI HERBIVORA CARNIVORA I CARNIVORA II
    FUNGSI EKOSISTEM PRODUSEN KONSUMEN DALAM EKOSISTEM KONSUMEN KONSUMEN
    I II III
    TINGKAT JARAK TRANSFER ENERGI
    TROPHIC I TROPHIC II TROPHIC III TROPHIC IV
  • Faktor biotik
  • Faktor biotik ini merupakan faktor kehidupan yang mencakup semua makhluk hidup di bumi, baik itu tumbuhan, hewan atau manusia. Dalam ekosistem, tumbuhan berperan sebagai produsen, hewan tersebut berperan sebagai konsumen dan mikroorganisme berperan sebagai pengurai.
  • Ada beberapa faktor yang mempengaruhi biotik, diantaranya sebagai berikut:
  • Faktor biotik ini merupakan faktor kehidupan yang meliputi semua makhluk hidup di bumi, baik tumbuhan maupun hewan.
  • Faktor biotik tersebut meliputi interaksi antara tumbuhan dalam komunitas, interaksi antara hewan dan tumbuhan dalam komunitas, serta interaksi antara manusia dan tumbuhan.
  • Faktor biotik ini juga meliputi tingkatan organisme yang meliputi populasi, komunitas, individu, ekosistem dan juga biosfer. Tingkatan makhluk hidup dalam ekosistem berinteraksi / berinteraksi satu sama lain. Mereka saling mempengaruhi dalam membentuk sistem yang menunjukkan kesatuan. Secara spesifik, tingkatan organisasi makhluk hidup adalah sebagai berikut.
  • Secara individual
  • Individu ini merupakan organisme tunggal seperti: kucing, tikus, pohon kelapa, pohon jambu biji dan juga manusia. Dalam menopang kehidupan, setiap tipe menghadapi masalah hidup yang kritis. Misalnya, seperti seekor hewan perlu diberi makan juga, mempertahankan diri dari musuh alaminya, dan merawat anaknya juga. Untuk menyelesaikan masalah ini, organisme harus memiliki struktur khusus ini, mis. Misalnya. sayap, kantong, duri atau bahkan tanduk. Hewan ini juga menunjukkan tingkah laku tertentu, seperti membentuk sarang atau berkeliaran jauh untuk mencari makan. Struktur dan perilaku seperti itu disebut adaptasi.
  • Penyesuaian fisiologis
  • Adaptasi fisiologis ini merupakan adaptasi fungsi fisiologis tubuh guna menopang kehidupannya. Salah satu contohnya adalah sebagai berikut. Kelenjar penciuman ini adalah musang yang mungkin mengeluarkan bau busuk dengan menyemprotkan cairan melalui sisi lubang anus. Fungsi rahasia ini adalah untuk menghindari musuh.
  • Penyesuaian perilaku
  • Penyesuaian perilaku ini adalah penyesuaian berbasis perilaku. Contohnya adalah sebagai berikut: berpura-pura tidur atau bahkan mati. Beberapa hewan yang berpura-pura tidur atau mati, seperti tupai Virginia. Hewan ini sering berbaring tak berdaya dengan mata tertutup saat anjing mendekat.
    populasi
    Kumpulan individu dari suatu spesies yang hidup di suatu daerah dan pada titik waktu tertentu disebut populasi. Misalnya, jumlah populasi pohon kelapa di Desa Daffodil adalah 2.552 jiwa pada tahun 1989.
  • Faktor biotik untuk pertumbuhan tanaman
  • Faktor biotik ini adalah faktor yang mempengaruhi apakah menguntungkan atau merugikan bagi tumbuhan dan hewan lain dalam tanaman pertanian.
  • 1. Faktor tumbuhan / tumbuhan
  • Persaingan dan komplementaritas antar tumbuhan: Persaingan ini terjadi ketika tumbuhan membutuhkan unsur hara, air dan juga sinar matahari. Tentunya untuk mencapai hasil panen yang maksimal dibutuhkan luas daun yang maksimal untuk dapat memanfaatkan sinar matahari secara maksimal, unsur hara dan juga air yang tersedia. Jarak tanam yang rapat tentu akan menurunkan hasil per tanaman, sedangkan jarak tanam yang besar akan menurunkan hasil total per satuan luas karena jumlah tanaman yang lebih sedikit. Oleh karena itu, jarak tanam yang optimal sangat penting dalam praktek budidaya tanaman. Namun, jika tanaman berbeda ditanam pada waktu yang sama, seperti tanaman campuran, hasilnya lebih baik. Contohnya adalah menanam kacang-kacangan dan serealia bersama-sama.
  • Persaingan antara gulma dan tanaman: Gulma ini adalah tanaman yang tumbuh di tempat yang tidak tumbuh (diinginkan secara temporer atau lokal). Gulma ini dapat atau dapat mengurangi hasil panen karena mereka bersaing dengan tanaman untuk mendapatkan air, nutrisi, dan sinar matahari. Gulma di antara tanaman ini kemudian menyebabkan peningkatan biaya tenaga kerja untuk gulma, serta biaya penurunan kualitas peralatan, mempersulit panen dan pemasaran, menjadi inang serangga, fungsi, virus dan bakteri, serta beberapa jenis. gulma, beracun bagi manusia dan ternak.
  • Di daerah non-irigasi, gulma dan tanaman besar bersaing untuk mendapatkan air. Koefisien transpirasi untuk rumput Bermuda (Cynodon Dactylon) adalah 813, sedangkan untuk sorgum hanya 430. Membersihkan tanah dari gulma di tanah sedalam 6 kaki dengan 6 kaki bisa atau bisa menghemat 300-500 ton air. Di daerah irigasi, persaingan ini muncul untuk ekstraksi nutrisi.
    Gulma di tanah yang lembab juga mengonsumsi kelembaban dan nutrisi tanah. Selain itu, gulma tersebut juga menyumbat saluran drainase dan aliran air di celana dan di sungai. Pengendalian gulma dilakukan untuk mengalirkan air ke dalam celana dan sungai. Pengendalian gulma juga harus dilakukan untuk mendapatkan hasil panen yang tinggi.
  • Tumbuhan dan Parasit: Parasit tumbuhan yang, tergantung pada tumbuhan inangnya, dapat atau dapat hidup. Dalam kondisi yang menguntungkan, parasit mencoba mempengaruhi komunitas tumbuhan. Misalnya parasit berupa bakteri, cendawan, virus, dll. Menimbulkan berbagai macam penyakit pada tanaman pertanian. Mikroorganisme dalam produksi makanannya dengan merombak tumbuhan mati dan sisa-sisa hewan (saprofit) atau dengan menyerang tumbuhan dan hewan hidup (parasit). Pada saat makan, organisme parasit ini membunuh jaringan dan sel tumbuhan inang, sehingga tumbuhan atau bagiannya rusak dan juga mati atau kemudian mengganggu proses metabolisme tumbuhan hidup. Dalam beberapa kasus, mereka juga menghasilkan zat beracun. Pemberantasan penyakit dapat atau dapat dilakukan dengan menanam varietas tahan dengan bahan kimia, kebersihan tanah, dan juga cara bercocok tanam.
  • 2. Hewan / hewan.
  • Hewan tanah meliputi: Protozoa, nematoda, siput, dan serangga merupakan bagian penting dari lingkungan akar tumbuhan. Semua organisme ini membantu menguraikan bahan organik tanah dan digunakan untuk kehidupan mereka. Beberapa hewan darat berupa serangga dan nematoda dapat atau dapat merusak tanaman yaitu sebagai hama, bahkan setelah panen benih dapat atau dapat dirusak oleh serangga. Kehilangan hasil rata-rata akibat serangan serangga sekitar 20% di seluruh belahan dunia.
  • Hewan ternak: Banyak tumbuhan yang didukung / dilakukan oleh serangga dalam penyerbukannya. Kumbang dan lebah kemungkinan besar merupakan organisme tanaman penyerbuk yang sangat penting. Ngengat dan kupu-kupu juga bisa melakukan penyerbukan. Cacing tanah ini mungkin atau mungkin tidak memperbaiki aerasi dan drainase tanah sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman. Hewan kecil dan besar ini juga berdampak besar pada kehidupan tumbuhan karena hewan mengkonsumsi tumbuhan sebagai makanannya. Tanaman pertanian yang dekat dengan habitat hewan ini akan mengalami kerusakan yang signifikan jika tidak dilakukan pengendalian atau perlindungan.
  • Jenis biotik
  • Di bawah ini adalah beberapa jenis biotik, penjelasannya sebagai berikut:
  • 1. Produser pertama (produser)
  • Produsen tersebut adalah makhluk hidup yang berperan dalam mengolah zat anorganik tersebut menjadi zat organik, yang kemudian digunakan untuk menghasilkan makanan sendiri melalui proses fotosintesis. Beberapa contoh makhluk hidup yang berperan sebagai produsen yaitu; Fitoplankton, tumbuhan, alga, lumut.
  • 2. Konsumen (pengguna)
  • Konsumen tersebut adalah sekelompok makhluk hidup yang kelangsungan hidupnya bergantung pada organisme lain karena tidak dapat atau tidak dapat menghasilkan makanan sendiri. Bergantung pada levelnya, konsumen ini dapat atau dapat dibagi lagi menjadi empat jenis, yaitu:
  • Konsumen Tingkat I (primer) yaitu konsumen yang memakan langsung produsen. Berikut adalah contoh konsumen primer yaitu: kerbau, kambing, rusa, sapi, ulat dan lain sebagainya.
  • Konsumen tingkat II (sekunder), ini adalah konsumen primer, konsumen sedang makan. Berikut ini adalah contoh konsumen sekunder; Ular, ayam, harimau, singa, katak dan sebagainya.
  • Konsumen tingkat III (tersier); Ini adalah konsumen sekunder, konsumen makan. Berikut ini adalah dari konsumen tersier; Hiu, elang, gurita, dan sebagainya.
  • Konsumen tingkat IV (atas) adalah konsumen yang memakan konsumen urutan ketiga.
  • 3. pengurai (pengurai)
  • Pengurai ini merupakan sekelompok makhluk hidup yang mengurai bahan anorganik menjadi bahan organik, yang kemudian digunakan oleh pabrik pembuatnya.
  • Makhluk hidup tersebut dapat atau dapat memecah zat pada makhluk hidup yang sudah mati atau sudah mati sehingga terurai kemudian menjadi zat gizi. Contoh makhluk hidup yang berperan adalah pengurai yaitu bakteri dan jamur.
  • Contoh hubungan biotik dan abiotik
  • Cacing tanah hidup dengan sisa-sisa pecahan atau taburan tanaman padi yang merupakan makanannya sekaligus mengebor lubang di tanah yaitu sebagai habitatnya. dan ketika cacing tanah mati, ia terurai menjadi bahan organik atau nutrisi, atau semacam oksigen, karbon, dll. Untuk kebutuhan tanaman padi.
    Hubungan antara air (yang merupakan komponen abiotik) dan tumbuhan (yang merupakan komponen biotik) memiliki implikasi yang sama. Tumbuhan ini membutuhkan air agar dapat hidup dan juga untuk dapat melakukan fotosintesis. Dengan cara lain, air didukung oleh serapannya di tanah karena akar tanaman.
  • Contoh biotik
  • Di bawah ini adalah contoh faktor biotik, termasuk tetapi tidak terbatas pada:
  • Hijau (pohon pisang, mangga, rumput)
  • Jamur
  • bakteri
  • Rumput laut
  • Herbivora (rusa, sapi, domba),
  • Karnivora (beruang, singa, anjing)
  • Omnivora (burung, tupai, hewan pengerat, dan manusia)
  • cacing
  • lipan
  • Kepiting
  • Demikian penjelasan mengenai pengertian biotik, komponen, faktor, jenis, hubungan, dan contohnya semoga dapat membantu.
  • Sumber :
  • https://dosenips.co.id/
  • https://dosenpendidikan.id/
  • https://gurupendidikan.org/
  • https://votizen.com/
  • https://timeisillmatic.com/
  • https://boutiquevestibule.com/
  • https://thinknext.net/
  • https://bosanberisiklab.id/
  • https://ariatemplates.com/
  • https://worldbeforeher.com/
  • https://academicwriting2017.com/
  • https://carscoverageonline.com/
  • https://www.gamegim.com/