Aplikasi DOOR memprioritaskan keamanan investasi kripto

PINTU mengatakan lebih memperhatikan keamanan. Termasuk dalam keamanan investasi crypto bagi pengguna aplikasi DOOR ini.

Aplikasi DOOR memprioritaskan keamanan investasi kripto

Diskusi tentang investasi crypto terus menarik perhatian orang karena banyak peristiwa yang terjadi baru-baru ini. Faktanya, di tengah penerimaan positif aset kripto, investor mulai khawatir dengan tingkat keamanan yang mereka miliki saat berinvestasi di kripto.

Aplikasi-DOOR-memprioritaskan-keamanan-investasi-kripto

Baca juga:
– DOOR Hadirkan Fitur PTU Staking, Ini Gunanya
– Memperkenalkan aset kripto untuk para penggemar sepak bola, DOOR hadir pada pertandingan antara Bali United dan Persija
– Aplikasi DOOR menekankan pendidikan mandiri sebagai cara untuk melawan volatilitas pasar crypto
– RRQ bekerja sama dengan PINTU sebagai sponsor dan memperkenalkan investasi kripto kepada jutaan masyarakat Indonesia

Mulai dari keamanan pedagang aset kripto itu sendiri, aset yang akan diinvestasikan

, dan peraturan untuk melindungi investor.

Menanggapi banyak kekhawatiran, PINTU membahas secara mendalam dalam podcast berjudul “Apakah Crypto Aman?” bersama Timothius Martin, Chief Marketing Officer PINTU dan Malikulkusno Utomo, General Counsel PINTU.

Timothius Martin, CMO PINTU, mengatakan: “Berbicara tentang keamanan investasi kripto, kita harus mempertimbangkan beberapa faktor, yaitu, dari sudut pandang hukum, pedagang aset kripto harus terdaftar di Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) dan diatur oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo). Faktor selanjutnya adalah kita bisa melihat bagaimana kinerja perusahaan atau pedagang aset kripto itu sendiri, dan kita juga bisa menilai berdasarkan masukan dari pengguna. Beberapa faktor ini setidaknya bisa kita lakukan sebelum kita memilih untuk menginvestasikan aset kita di bursa terpusat yang resmi beroperasi di Indonesia,”

Timo menambahkan: “PINTU, sebagai dealer aset kripto fisik yang terdaftar

dan beroperasi secara legal di Indonesia, terus meningkatkan keamanan aset investor. Kami bermitra dengan penjaga kelas dunia untuk melindungi aset kripto yang dimiliki oleh pengguna yang berlokasi di PINTU. Berbagai kustodian ini menyimpan aset di cold wallet, tempat menyimpan aset kripto yang sedang offline atau tidak terkoneksi dengan internet. Oleh karena itu, aset di PINTU memiliki standar keamanan terbaik sehingga puluhan juta investor kripto di Indonesia tidak perlu khawatir dengan keamanan aset mereka.”

Investasi kripto dikenal dengan volatilitasnya, namun jumlah investor kripto di Indonesia terus bertambah. Menurut data dari Bappebti, pada Juni 2022, jumlah investor kripto mencapai 15,1 juta dengan nilai transaksi Rs. 212 triliun.
Didukung oleh GliaStudio
Penasihat Umum PINTU Malikulkusno Utomo dan CMO PINTU Timothius Martin. (Dok. PINTU)
Penasihat Umum PINTU Malikulkusno Utomo dan CMO PINTU Timothius Martin. (Dok. PINTU)

Malikulkusno Utomo atau akrab disapa Dimas, General Counsel PINTU, mengatakan: “Untuk memberikan kepastian dan perlindungan hukum bagi investor kripto yang jumlahnya terus bertambah, pemerintah melalui Bappebti telah melegalkan dan mengatur aset kripto sejak tahun 2019 melalui Peraturan No. 5 tahun 2019, dan pengaturan tersebut disempurnakan kembali dalam Peraturan No. 8 Tahun 2021. Selain itu, investasi kripto dalam hal perpajakan telah diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 68/PMK.03/2022, yang mulai berlaku pada tanggal 1 Mei 2022.”

Dimas menambahkan: “Untuk memastikan keamanan, Bappebti mewajibkan semua pedagang aset kripto yang terdaftar secara fisik untuk memisahkan rekening dana klien dari rekening dana operasional perusahaan. Merupakan kebijakan Bappebti bahwa dana nasabah aman. , keamanan, dan pengawasan lebih canggih oleh Bappebti untuk memastikan keamanan keseluruhan bagi investor dan pedagang aset kripto.

Seiring dengan pertumbuhan jumlah investor kripto, calon pedagang aset kripto fisik juga terus meningkat, Bappebti mencatat akan ada 11 calon pedagang aset kripto fisik baru pada akhir tahun 2021.

Namun kini jumlahnya meningkat lebih dari dua kali lipat, dengan 25 perusahaan resmi terdaftar di Bappebti, termasuk PT Pintu Kemana Saja dengan merek PINTU, yang telah melayani investor sejak tahun 2020.

Pasang surut industri crypto, dengan banyak peristiwa lokal dan global, adalah fase yang umum di industri keuangan, terutama karena crypto relatif muda dibandingkan dengan kendaraan investasi keuangan lainnya. Pada dasarnya, untuk berinvestasi dalam instrumen keuangan yang berbeda kita harus kembali ke dasar, baik dalam hal aset yang diinvestasikan, peraturan atau dasar-dasar B

Baca Juga :

https://altech.co.id/